Biadab, Lelaki ini Tega Gagahi Anak Kandung

0
194
ER (36), lelaki bejat diringkus Polsek Lambu Kibang./Nurwan

Gerbang1news.com – Biadab, ER (36) laki-laki tak tahu diri menodai DA (16), yang merupakan anak kandungnya sendiri.

Terlebih, perbuatan tidak bermoral lelaki yang sehari-hari nya bekerja serabutan itu diketahui oleh sang istri.

Kapolsek Lambu Kibang Iptu Abdul Malik mewakili Kapolres Tulang Bawang AKBP Syaiful Wahyudi, SIK, MH mengatakan, perilaku tak bermoral yang dilakukan pelaku terjadi pada Sabtu (13/7/2019), sekira pukul 05.30 WIB, saat korban sedang menyetrika pakaian di dalam rumahnya.

“Aksi bejat yang dilakukan oleh pelaku terungkap setelah istrinya YA (35), yang menangkap basah suaminya melakukan hubungan intim layaknya suami istri dengan anak kandungnya,” ujar Iptu Malik, Minggu (14/7/2019).

Melihat kejadian tersebut, sontak saja ibu korban langsung berteriak dan menghubungi keluarganya. Tidak lama kemudian keluarga korban dan ibu kandung pelaku tiba di rumah pelaku, setelah mengetahui kejadian tersebut, ibu pelaku sempat pingsan.

“ER (36) ini berprofesi wiraswasta, warga Tiyuh/Kampung Kibang Budi Jaya, Kecamatan Lambu Kibang, Kabupaten Tulang Bawang Barat,” ungkap Kapolsek.

Dia menambahkan, karena ibu kandungnya pingsan, pelaku lalu mengantarkannya pulang ke rumah. Kesempatan tersebut ternyata dimanfaatkan oleh pelaku untuk melarikan diri dan bersembunyi. Istri pelaku lalu melaporkan kejadian yang menimpa anak kandungnya ke Mapolsek Lambu Kibang.

“Menurut keterangan dari pelaku kepada petugas, aksi bejat itu telah berlangsung sejak bulan Maret 2018, yang mana dalam setiap melakukan aksinya korban selalu diancam akan dibunuh oleh pelaku dengan menggunakan sajam (senjata tajam) jenis pisau dapur, tentu saja rumah pelaku dalam keadaan sepi dan istrinya sedang tidak berada di rumah,” ungkap Iptu Malik.

Pelaku saat ini masih dilakukan pemeriksaan secara intensif di Mapolsek Lambu Kibang dan akan dijerat dengan Pasal 82 ayat 2 Jo Pasal 76E Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2014 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 6,6 tahun dan paling lama 20 tahun dan denda paling banyak Rp. 6,6 Miliar.

“Dalam perkara ini, petugas kami menyita BB (barang bukti) berupa sajam jenis pisau dapur dengan gagang kayu warna coklat berikut sarung pisau yang terbuat dari kayu panjang 25 cm, baju tidur lengan panjang motif kembang-kembang, celana panjang jenis short garis-garis putih kombinasi coklat, pakaian dalam korban dan tikar plastik yang digunakan pelaku saat melakukan aksi bejatnya,” ungkapnya.(Wan)

LEAVE A REPLY